Ensiklopedia Doktor Chenta

Saturday, 10 June 2017

Sosial Media Sebagai Platform Dosa

Bila sebut media social ni, bukan hanya aplikasi facebook mahupun instagram tapi segala-galanya. youtube, wechat, whatsapp and so on. kalau tanya nitizen adakah media social ni menjadi sebuah kepentingan kepada zaman sekarang,it’s certainly a question worth pondering. The answer to such a question, relayed to us by a faceless sea of “gurus,” “experts” and tech start-up superstars is a resounding “Of course not,” or at the very least, “Well, I guess it depends.”

in my opinion, semestinya bergantung pada kegunaan masing-masing tapi kalau untuk diri aku mestilah hanya membazirkan masa aku je sebab aku boleh hadap blog dan memerah otak untuk menulis selama 2 hingga 3 jam berbanding aku siapkan thesis aku. tak sampai setengah jam buat then aku boleh terus tidur.thesis ni kira macam dormicum la untuk aku yang boleh buat aku jadi hypersomnia.

over hypersomnia 

 tapi bila diamati secara keseluruhan, masyarakat kita lebih suka jadikan media social sebagai platform untuk memprovokasi! bila tak puas hati, share dia media social. semua benda nak tularkan. semua nak tunjuk dekat orang. bila baca post orang lain, kadang-kadang kita mengata dalam hati so benda ni memang cukup buat aku terkesan. cikgu aku ada pesan dulu, antara benda yang boleh menjadi pahala yang tetap mengalir bila kita mati adalah ilmu yang disampaikan. aku ni dah lah bukan cikgu, tak pernah terbit buku, rasa macam tiada apa pun yang berjaya aku sumbangkan pada masyarakat islam sekarang. Allah, Ampuni aku ya Allah.

jadi daripada share benda bukan-bukan. mengata entah apa-apa. mungkin aku patut tidak terlalu aktif dalam media social. untuk stop tu, makan masa la juga sebab sistem aku dah rasa euforia dengan media social. nak-nak instagram! aku memang suka instagram berbanding apps yang lain. aku pun tak tahu kenapa, maybe sebab aku bisnes so instagram adalah tempat yang suit dan relevan untuk aku memandangkan followers di instagram lagi supportive berbanding followers aku di facebook. *bajet gila*

takpe chenta, keep slowly. better late then never kan :)

dalam media social ni, janganlah jadi keyboard warrior sangat. patutlah negara kita tak kena serang macam di Syria. kena suntik dengan media social je pun, hancur terus masyarakat dan negara. padan bergaduh sesama sendiri je.

No comments: